Road to Konvo


Dua tahun berhempas-pulas untuk habiskan diploma… Uish, memang aku takkan lupa detik-detik waktu tu. Semua rencah hidup, aku rasa selama tempoh tu. Mak ai, macamlah sebelum ni tak pernah rasa. Mestilah rasa cuma ia berbeza mengikut masa dan suasana.

Masin, manis, tawar, kelat… sudah jadi perkara biasa dah. Yang dulu tak pernah cari gaduh, masuk sini semua benda aku buat. [*tapi tak adalah sampai gaduh bertumbuk bersiku bagai tu. Gaduh kami ni gauh manja-manja je. :D ]

Aku jentik kau sikit, kau melenting. Kau tenyeh aku sikit, aku meradang. Biasalah tu kan. Baru hidup ni fun. Diwarnai dengan pelbagai ulah-ragam.

Yang baik tu disimpan untuk dijadikan kenangan. Mana tahu, tengah boring-boring boleh flashback balik kenangan lalu, lepas tu senyum sorang-sorang. Hah! Jangan sampai tertangkap dek orang sudahlah. Tak pasal-pasal bermukim di wad bahagia pula korang.

Manakala yang buruk tu, sepak jauh-jauh. Jangan bagi ia berulang kembali. Ingat boleh tapi untuk dijadikan pengajaran. Untuk kita sentiasa beringat-ingat. Hah, gitu.

Bergaduh, bertikam lidah dengan kawan tu, perkara common dilalui setiap orang. Hang tak payah menipu sangatlah kalau tak pernah alami semua tu. Hang pernah! Kalau tak dilalui semua tu, kita takkan belajar. Tak belajar untuk jadi dewasa dan matang.

Dulu aku tak boleh hidup dengan gaya macam tu. Sebab… aku mana pernah buat semua tualoh, koyanya ]. Bukan tak pernah. Pernah cuma tak sedahsyat waktu diploma. Haha. Tapi nak buat macam mana kan, benda dah berlaku. Nak terima atau tak, kena terima juga.  Terpaksa lalui juga. Em.muka pasrah sepasrah yang mungkin ]

Jujur, waktu awalnya memang perih sikit nak telan apa yang berlaku. Hilang kawan, datang kawan baru. Itu dah jadi biasa bagi aku. Dah lali. Benda tu perkara biasa beb. Kau tak payah nak down sangat. Kita semua ni dalam proses belajar. Belajar tentang kehidupan. Belajar tentang manusia. Belajar untuk kenal diri sendiri. Kita masih muda remaja. Masih tercari-cari identiti diri. Masih bertatih menempuh realiti hidup. Banyak perkara perlu belajar.

Bercakap soal berkawan ni. Satu je yang aku pegang.

"Sekali aku berkawan dengan kau, selamanya kau kawan aku".

Allah kenalkan kau pada aku untuk aku belajar sesuatu. Allah takkan ukirkan sesuatu takdir tu tanpa ada hikmahnya. Confirm kau akan dapat hikmahnya.

Contoh, kau kenal si A yang penuh dengan kecerewetkan. Banyak benda yang kau buat selalu tak kena kat mata dia. Namun kau tetap bertahan atas sebab dia kawan kau. Kau perasan tak, dalam kau bertahan tu, kau dah latih diri kau untuk ‘bersabar’. Bersabar dengan kerenahnya yang kadangkala bagi kau, dia tu terlalu overLama-kelamaan, InshaAllah, kau dah boleh terima dia. Bukan sekadar ‘dia’ tapi segalanya tentang dia terutama kekurangan/kelemahannya.

Penerimaan adalah satu elemen penting dalam persahabatan. Kalau kau tak boleh ‘beri penerimaan kau pada orang’, kau jangan harap orang akan ‘beri penerimaan mereka pada kau.’


Bab jaga perasaan.

Uish! Bab nib bab yang paling susah aku nak hadam. Bab ni aku fail. Walau berkali aku ambil exam untuk bab ni. [ *ada exam ke?... contoh ] Memang aku rasa aku akan terus fail. Bukan aku tak mampu. Tapi perkara ni diluar kemampuan aku. Uncontrol things.

Setiap orang ada perasaan dia sendiri. Aku pun ada perasaan. Susah bila mana, kita nak jaga perasaan orang tapi dalam masa yang sama kita perlu jaga perasaan kita sendiri pun tak tentu arah.

Sebagai manusia, aku sendiri pun tak mampu nak manage perkara ni. Kadang aku menangkan perasaan orang, campak jauh-jauh perasan sendiri. Bila aku buat macam tu, tanpa aku sedar aku dera sendiri. At the end, aku yang tanggung kesakitan. Bukan kesakitan yang boleh nampak lukanya tapi kesakitan dalaman yang sama sekali aku tak boleh nampak di mana lukanya.

Uish, sakit weh dera perasaan sendiri. Sebab tu bila tak dapat nak tahan, bila ada yang dengan sengaja atau tidak sengaja usik perasaan tu, habis aku jadi orang lain. Terus bertukar jadi monster. Nasib tak sampai aku telan sorang-sorang.

Soal study [ nanti share lebih lanjut for next entry ], emm… boleh kata bertan-tan juga air mata aku mengalir untuk habiskan juga diploma ni. Kalau ikut hati nak je aku give up. Lupakan segalanya. Tapi bila terlintas kat kepala, dah berjuta-juta duit umi abah & kerajaan labur untuk tampung yuran pengajian aku, aku pendam je segala rasa hati tu. Tendang jauh-jauh. Go on juga. Habiskan juga diploma sebaik mungkin dan cuba dapatkan keputusan yang terbaik.

Untuk bangkitkan dan kuatkan semangat belajar, aku selalu bersoal jawab dengan diri sendiri,

“Kalau dah diploma lembik lotek gini, degree nanti guano tau?


Alhamdulillah, berkat usaha dan doa dari diri sendiri, umi abah, ahli keluarga yang lain serta kenal-kenalan… Alhamdulillah, aku berjaya tamatkan juga diploma.

Dan InshaAllah, 24 Oktober 2016 nanti aku akan konvo untuk peringkat diploma. Alhamdulillah. Sekali lagi aku minta semua doakan agar Allah permudahkan urusan aku nanti. Ameen.

Nanti jemputlah datang kat konvo UniSZA. Bawa sekali bunga untuk aku, andai ada yang sudi bagilah. Sedih sungguh ayat. Haha.

Ok. Sekian. Salam.


Diploma Perakaunan 2014/15




hdyndhr
03.10.2016
12.20 AM