Kisah : Kau Sanggup ?




"Kau sanggup?Dia bertanya. Terdiam aku seketika saat ditanya sebegitu.

Aku berkira-kira untuk menjawab. Masih mencari jawapan tepat dan pasti. Andai dijawab tidak, khuatir diri dianggap tidak serius. Dan perkara yang paling tidak suka didengari di seusiaku ini adalah andai diri dianggap tidak matang.

Aku diam memberi ruang kepada minda untuk berfikir. Dia masih menanti sambil tangan mencatat sesuatu pada sehelai kertas.

"Insha-Allah, andai itu yang perlu saya lakukan. Saya sanggup."  Terasa perih untuk menuturkan kata-kata itu. Dia mengangguk.


"Apa yang kau tahu tentang tanggungjawab?" Serius dia bertanya sambil memandang tepat ke arahku. Aku semakin gemuruh. Dapatku rasakan peluh di badan mula pecah membasahi bahagian belakang.

Penghawa dingin yang dipasang seakan tidak berfungsi. Aku menarik nafas. Berusaha mengurangkan rasa gementara dan gemuruh yang mula ingin menguasai diri.

'Tenang, kau mampu lakukannya.' Aku cuba menyakinkan diri.

"Definisi ke?" teragak-agak aku bertanya. Bila difikirkan kembali, kelakar pula pertanyaan itu.

"Tak kisah. Terpulang pada kau."

Aku mengerahkan idea mencari jawapan terbaik untuk menjawab pertanyaannya.

"Tanggungjawab ni, andai kita nak berikan pendefinisiaan padanya. Macam-macam kita boleh berikan. Sebab lain orang, lain pandangannya."

Dia terangguk-angguk. Aku berhenti seketika untuk meyusun kata-kata agar penjelasanku nanti mudah difahami.

Mungkin kerana aku mengambil masa yang agak lama bagi meneruskan ayat, dia menjongket kening.

"Namun, bagi saya semua itu tidak penting. Apa yang sebenarnya yang nak dilihat dan dinilai itu adalah cara bagaimana seseorang itu mampu menjalankan tanggungjawab yang telah diamanahkan padannya. Sekadar tahu apa itu tanggungjawab, namun tidak faham apa yang perlu dilakukan tidak memberi apa-apa kesan kepada kepimpinan yang bakal dipimpinnya." terangku.

Aku mengerling padanya. Dalam keadaan bersandar, dia tundukkan sedikit kepalanya untuk mencatat sesuatu. Ada sedikit garis senyuman terukir di bibir namun tidak terlalu terserlah. Aku membetulkan dudukku dengan menegakkan sedikit tubuh. Setelah penjelasan tadi, sedikit sebanyak rasa gementar dan gemuruh dapat dikurangkan.

Dapat aku rasakan, muka aku tidak lagi terasa tegang akibat terlalu takut dan bibir tidak lagi terasa kering sehingga menyukarkan aku untuk mengukirkan senyuman. Dia berhenti menulis. Anak matanya di bawa ke atas. Mungkin dia sedang memikirkan sesuatu.

"Andai kau di tempat aku, orang yang macam mana yang akan engkau pilih... yang kau rasa benar-benar mampu galas tanggungjawab yang akan kau beri?" Satu persatu dia tuturkan ayat itu. Jelas dan terang di pendengaranku.

Sekali lagi, aku ditanya. Soalan yang nampak senang untuk dijawab. Boleh saja untuk aku kelentong dirinya. Namun aku memilih untuk tidak berbuat demikian. Bagi aku, aku merasakan ada sesuatu yang ingin dia lihat dan nilai daripada jawapanku itu nanti.

Sel-sel saraf otakku mula bersambung. Minda mula ligat mencari jawapan.

"Soal memilih siapa yang layak. Pasti saja saya akan memilih mereka yang ada rasa tanggungjawab, disiplin, komitmen, jujur, punyai ketangkasan berfikir dan lain-lain sifat yang menggambarkan dirinya adalah pemimpin."

Dia meleretkan pandangan padaku.

"Em, kau rasa... Semua sifat tu ada dalam diri kau?" Selamba dia bertanya. Aku terdiam. Pertanyaannya buat aku rasa terjerat. Terasa kejam sungguh dia padaku.

Bagaimanapun, aku sedar, aku tidak boleh menyalahkannya. Itu sudah menjadi kewajipannya dan juga dikira tanggungjawabnya untuk memilih orang benar-benar layak dan berkelayakan untuk memikul tanggungjawab yang bakal diberikan. Andai dia tersalah ataupun tersilap memilih maka dialah yang bakal dipersoalkan dan dipersalahkan jika yang dipilih itu tidak seperti yang diinginkan.

"Em, mungkin sedikit sebanyak sifat tu ada dalam diri saya namun masih perlu diperbaiki dan dipertingkatkan lagi. Yang tiada tu, insha-Allah, boleh dipupuk nanti." Dia menumpukan sepenuh perhatian pada penjelasanku.

Dia menyusun kertas yang kelihatan sedikit tidak terurus di atas meja. Setelah itu, dia membetulkan duduknya sambil tangan diangkat ke atas meja dan jari-jemari kedua-dua belah tangan disatukan.

"Kau tahu, ramai kat luar sana bila bercakap tanggungjawab, kencang mereka bersuara. Tapi bila masuk soal nak melaksanakannya, semua diam. Aku pernah rasa macam mana berada sebumbung dengan orang macam itu. Mereka pegang jawatan semata-mata nak nama dan populariti. Tak ada pun dalam diri mereka rasa tanggungjawab pada jawatan yang diberi. Bila berlaku masalah dalam kepimpinan, mereka mula menyalahkan pada yang lain. Mereka tak sedar, semua itu berpunca dari mereka. Orang macam inilah yang sebenarnya memusnahkan sesebuah organisasi. Orang macam inilah yang selalu membuat onar. Letakkan kepentingan diri mengatasi segalanya." Dia berkongsi.

Dari tutur katanya, aku dapat mengagak yang dia punya banyak pengalaman dan pernah berkerja dengan ramai orang. Kerana itu, dia mampu membuat penilaian sedemikian. Dia terus berkongsi. Aku memasangkan telinga. Adakala aku mengangguk sekadar memberi respon.

"Jadi, sekali lagi aku nak tanya kau..." Dia berhenti sejenak. Sambil memicitkan mata merenung ke arah aku. Kelakuannya buat aku rasa seram sejuk. Aku menanti penuh dengan tanda tanya.

"Kau sanggup pegang tanggungjawab ni?"

Aku terpaku. Pantas leret mata dilarikan dari terus memandang dirinya. Hati dan fikiran mula bersuara. Masing-masing mula bersoal sendiri.

'Mampukah aku?'

-tamat-


Nukilan : hidaynadhir
6.30 p.m

Cerpena : Redhamu, Bahagiaku

Nukilan : Hidayatun Nadhirah


Petang itu cuacanya sangat redup. Angin pantai sepoi-sepoi bertiup menjamah tubuh. Sungguh nyaman dan segar. Mampu membuatkan jiwa terasa tenang dan lapang. Namun itu semua tidak dirasainya. Apa yang dirasai ketika ini hanyalah kehangatan amarahnya.

Dia berjalan sambil kakinya berkali-kali menyepak tin kosong sehingga menyebabkan tin itu melantun-lantun tidak terarah.

Bicara ibunya masih terngiang-ngiang di telinga. Hatinya membentak mengenangkan kata-kata itu.

"Hanif, kamu berhenti sekolah sahaja laa nak."

"Tapi ibu... Hanif nak bersekolah lagi."

"Kamu kan tahu kita ini susah. Ibu dah tak mampu nak menampung yuran pengajian sekolah kamu."

"Jika itu masalahnya, ibu jangan risau. Hanif boleh cari wang sendiri. Dengan wang itu dapatlah Hanif tampung yuran sekolah." Hanif cuba menyakinkan ibunya.

"Kamu tidak kesiankan adik-adikmu? Ibu hanya mampu harapkan kamu sahaja. Kamu anak sulung, satu-satunya anak lelaki dalam keluarga ini. Kamu juga masih sihat dan punya tenaga yang kuat. Ayah kamu sudah tidak mampu buat segalanya. Kudratnya sudah terhakis."

Dia diam. Terpukul dengan kata-kata ibu. Dia ingin menjawab namun lidahnya kelu untuk bersuara. Memang benar kata ibu. Dialah satu-satunya lelaki yang masih  berbaki dalam keluarga ini, yang masih punya tenaga kudrat yang kuat untuk menggalas tanggungjawab. Mahu atau tidak dia perlu mengakuinya.

Ayahnya sudah tidak mampu lagi mengalas tugasnya selaku ketua keluarga sejak kaki dan sebahagian badannya disahkan lumpuh selamanya akibat terlibat dalam kemalangan di tempat kerjanya dua tahun yang lalu. Maka sejak dari itu, segala tanggungjawab ayah semuanya terpaksa ditanggung oleh ibu. Ibulah yang terpaksa berkerja siang dan malam. Memberi makan minum mereka sekeluarga.

Dulu ibu langsung tidak merungut tentang hal ini. Namun sejak kebelakangan ini, ibu sering kali mengeluh atas kesempitan yang dialami.

Dia tidak menyalahkan ibunya. Walaupun ibu berkerja sekeras manapun tetap jua dia seorang wanita yang punya keupayaan yang terbatas.

"Tanggungjawabmu membela keluarga ini maka tunaikannya, Hanif. Kau dah besar, dah mampu berfikir" Kali ini tutur kata ibunya kedengaran tegas.

Dia senyap tidak mampu bersuara. Cukup dengan ayat terakhir yang diungkap oleh ibunya buat dia terdiam kehilangan kata-kata.

'Emak kenapa emak tidak terfikir dengan ilmulah kita dapat mengubah kehidupan kita ini. Dengan ilmulah kita dapat bebas dari kesempitan hidup yang menyeksakan ini. Dengan ilmulah kita tidak lagi dipandang rendah. Dengan ilmulah, Hanif dapat membela keluarga ini.' Hatinya bermonolog sendiri.

Dia benci dengan hidupnya kini. Semakin hari, semakin banyak masalah yang perlu ditempuhnya. Dan masalah itu seakan tidak pernah surut mendatangi dirinya sekeluarga.

********

Sudah jauh dia berjalan membawa bersama lara di jiwa. Kakinya sudah lenguh kerana terlalu lama melangkah. Jadi, dia mengambil keputusan untuk berteduh sambil menghilangkan penat berjalan.

Di sebuah pondok tidak jauh dari pantai, dia duduk di atas bangku yang terdapat di situ sambil kakinya terjuntai ke bawah menguis-guis pasir pantai.

Suasana petang yang tenang bersama bunyi ombak yang menyentuh persisiran pantai sedikit sebanyak menyentuh jiwanya. Seketika kecelaruan yang bermain di fikiran dapat diusir. Dia cuba mendalami suasana.

Mata ditutup sambil tangan didepa seluas-luasnya. Angin pantai menerjah masuk ke ruang pernafasan. Nafas dihela bersama keluhan. Dan akhirnya pandangan dilemparkan jauh ke pantai.

"Jauh termenung." Tegur sesorang dari arah belakang.

Hanif tersentak. Lekas dia berpaling. Di belakangnya, kini berdiri seorang lelaki yang berpakaian kemas. Gayanya seperti orang berada. Hanif memerhati dari atas ke bawah. Melihat pada wajah lelaki itu seperti pernah dikenali. Namun Hanif lupa siapa gerangannya.

“Masih ingat abang lagi?" Soal lelaki itu ingin tahu.

Terkebil-kebil Hanif memandang. Sekali lagi dia cuba mengamati wajah lelaki itu.

"Eh! Abang Fahmi." Akhirnya Hanif dapat mengecam siapa lelaki itu. Bingkas dia bangkit. Mereka berjabat. Berpelukkan. Erat. Masing-masing melepaskan rasa rindu yang telah lama dipendam memandangkan hampir lima tahun mereka tidak bersua.

“Ingat kau dah lupa abang, Nif.”

“Haha, sudah tentu tidak. Cuma tadi tu tak cam saja. Sebab… penampilan abang nampak lain sangat. Saya ingatkan orang kaya mana lah tadi yang sapa saya” Ujar Hanif sambil ketawa kecil. Fahmi turut ketawa.

“Ada-ada saja kamu ni Hanif. Kau apa khabar? Sihat?" Tanya Fahmi sambil meletakkan tangannya di bahu Hanif.

"Alhamdulillah. Macam biasa bang, sihat. Abang macam mana? Sihat? Bila abang pulang?"

"Alhamdulillah, abang sihat. Abang baru sampai semalam."

"Oh ya ke... Abang pulang ni buat apa kat kampung?" soal Hanif sambil duduk di tempatnya tadi. Fahmi ikut serta duduk.

"Saja nak ziarah kampung. Lama sangat tak balik." jawab Fahmi. Dia tersenyum.

Hanif mengangguk-angguk. Seketika dia diam sambil melontarkan kembali pandangan ke pantai.

"Em, Abang tengok dari tadi kau ni asyik termenung? Fikirkan apa? Ke ada masalah?" tanya Fahmi. Hanif tersenyum  tawar. Dia tidak menjawab pertanyaan itu.

Fahmi merenung tepat pada rauk muka Hanif. Cuba membaca apa sebenarnya menganggu fikiran anak muda itu.

"Kalau rasa berat sangat nak tanggung, apa kata kau kongsikan saja pada abang. Manalah tahu abang dapat membantu." santai Fahmi bersuara. Dia dapat mengagak pasti Hanif sedang cuba untuk menyembunyikan sesuatu. Walaupun sudah lima tahun dia meninggalkan Hanif, itu tidak bermakna dia lupa segalanya tentang Hanif. Dia kenal benar Hanif.

Dulu, sebelum Fahmi berhijrah ke ibu kota. Hanif seringkali berkongsi cerita hidupnya ataupun masalah yang dihadapi pada Fahmi.

Bagi Fahmi, Hanif sudah dianggap seperti adiknya. Segala macam jenis masalah yang pernah hadapi Hanif, dia tahu. Walaupun Fahmi cuba sembunyikannya, tetap dia akan cuba membongkarkannya. Dia tahu Hanif tak mampu nak berbohong padanya jika ditanya berkait masalah. Fahmi bukan berniat untuk menyibuk atau mencampuri hal hidup Hanif. Niatnya hanya sekadar membantu meringan beban perasaan yang ditanggung Hanif.

Dia juga tahu tentang kesempitan hidup yang dialami oleh keluarga Hanif. Mereka senasib. Jadi itu tidak menyukarnya untuk memahami situasi Hanif.

Tetapi sejak dia meninggalkan kampung halamannya ini, dia tidak lagi berhubung dengan Hanif. Kerana kesedihan masa lalu, dia ingin melupakan segalanya yang pernah dilaluinya ketika waktu silamnya. Secara tidak langsung, dia hampir melupakan Hanif.

Hanif berfikir panjang. Berkira-kira sama ada mahu menerima ataupun menolak tawaran Fahmi.

"Tak tahulah bang nak cerita dari mana. Yang pasti sekarang ni, saya rasa dah tak ada semangat nak teruskan hidup." Setelah lama berfikir akhirnya Hanif bersuara.

"Kenapa pula? Apa yang buat kau sampai hilang semangat ni. Setahu abang kau ni bukannya jenis yang cepat mengalah."

Suasana menjadi sunyi seketika. Hanif hanyut dalam perasaan sendiri. Kekecewaan yang dialami sungguh menghimpit jiwanya. Lama dia mendiamkan diri. Menyusun kata.

Akhirnya Hanif mengalah. Dia menceritakan segalanya yang telah berlaku. Bermula dengan bagaimana kehidupan selepas pemergian Fahmi ke kota. Bertukar pula cerita berkaitan kelumpuhan ayahnya. Seterusnya kesempitan hidup yang semakin membebankannya dan akhir sekali tentang impiannya.

"Abang masih ingat impian saya dulu?" Kini giliran Hanif bertanya.

Fahmi mengangguk. Dia dari tadi tekun mendengar. Sesekali, ada dia mencelah.

"Saya tak rasa impian tu akan tercapai bang. Harapan dah pudar. Segalanya dah hancur. Tak guna ada impian menggunung pun, kalau akhirnya hidup saya akan terus begini. Terus berada dalam lingkaran kemiskinan." Hanif meluah isi hatinya. Dia menundukkan mukanya. Sebak seketika.

Melihat keadaan Hanif, lekas-lekas Fahmi merapatkan dirinya kepada Hanif. Lalu memaut erat bahu anak remaja itu. Cuba menyalurkan kekuatan kepada Hanif.

Setelah mendengar cerita Hanif, tahulah dia betapa perihnya hidup Hanif dalam tempoh 5 tahun kebelakangan ini. Dia mula rasa bersalah kepada Hanif. Sepatutnya dia perlu ada di sisi Hanif. Membantu Hanif.

"Maafkan abang, nif."

"Abang tak bersalah pun. Memang ni dah nasib saya." perlahan-lahan Hanif bersuara. Nadanya kedengaran sedikit hampa.

"Kalau dah itu permintaan ibu kamu, abang rasa baik kamu ikuti saja apa yang disuruhnya."

"Tapi bang, secara jujur. Saya nak terus belajar. Kenapa ibu tak fikir semua tu? Kalau pun saya bekerja. Tambah-tambah berkerja kat kampung ni, berapa sangat yang saya dapat? Sama saja tak mampu nak ubah hidup kami sekeluarga."

"Habis tu, apa yang kau nak lakukan? Mahu ke ibu kota sama seperti abang?" Fahmi cuba menduga.

Hanif tidak bersuara.

"Jika terpaksa. Mungkin itu yang bakal saya lakukan. Lagipun, hanya jalan itu yang saya nampak sekarang. Dah ibu berkeras tak nak beri peluang saya belajar. Baik saya keluar saja dari kampung ini. Cari kerja di bandar" Kedengaran Hanif bertekad dengan keputusan baru yang dibuatnya.

Fahmi diam tatkala mendengar jawapan Hanif. Rasa menyesal pula Fahmi dibuatnya kerana bertanyakan hal itu. Dia senyap seketika untuk memikirkan nasihat terbaik yang dapat diberikan kepada Hanif.

"Jangan kerana marahkan ibu kamu, kamu nak tinggalkan kampung ini."

"Dah ibu juga yang nakkan saya bekerja." Hanif meningkah.

"Memanglah. Tapi bukan bermakna kamu perlu tinggalkan kampung ini. Kau tak boleh tinggalkan keluarga kamu, Nif. Kau tak boleh nak ikut jejak langkah abang. Kita tak sama. Kau masih ada tanggungjawab yang perlu kau pikul di sini."

Ya, mungkin dari segi hidup mereka senasib. Tetapi dalam hal ini mereka tidak sama kerana Fahmi merantau ke ibu kota setelah beberapa bulan pemergian kedua-dua ibu bapanya ke rahmatullah akibat terkorban dalam satu tragedi kebakaran lima tahun yang lalu.

Di kampung ini dia tidak punya sesiapa lagi memandangkan dia merupakan anak tunggal dan tidak punya saudara-mara. Maka di sebabkan itu dia merantau untuk menjalani hidup baru setelah kehilangan mereka yang dicintai di samping mengubah nasib diri.

Berbeza dengan Hanif. Dia masih mempunyai kedua-dua ibu bapanya yang perlu dijaga. Punya adik-adik yang perlu dilindungi dan dibela. Oleh kerana itu, Fahmi sama sekali melarang Hanif bertindak sama seperti dirinya.

Namun Hanif seperti berkeras dengan tindakkannya itu.

"Jika dah itu keputusan kamu. Abang tak boleh nak kata apa-apa lagi. Tapi hanya satu yang abang nak nasihatkan. Jangan nanti bila kau dah lakukan, baru kamu nak menyesal dengan tindakan kamu meninggalkan mereka. Kau kena ingat, jika kau hilang harta, kau boleh cari dan dapatkan kembali. Tapi kalau kau hilang keluarga, kau tak pernah mampu mencari dan mendapatkannya kembali." tegas Fahmi. Dia memandang ke arah Hanif. Merenung mata Hanif.

Hanif mengalihkan pandangan kearah lain. Dia tidak berani membalas renungan mata Fahmi.

"Kebahagiaan hidup kita sebagai seorang anak ni hanya mampu kita dapat bila kedua-dua ibu bapa kita redha ke atas kita. Tak guna suatu hari nanti andai kau mampu mengubah nasib diri keluarga kamu namun tindakkan kamu itu langsung tidak mendapat redha dari ibu bapa kamu." Kali ini lembut nasihat daripada Fahmi. Dia cuba untuk melenturkan hati Hanif.

Hanif hanya memasang telinga. Yang pastinya, hatinya kini disentak kuat oleh kata-kata Fahmi. Fikirannya mula mempertimbangkan apa yang telah dipertuturkannya sebentar tadi.

‘Benarkah aku mahu melakukan itu?’ Dalam hati, dia menyoal diri sendiri.

**********

Ketika ini, Mak Imah baru sahaja selesai mengangkat baju di jemuran. Sesekali dia menjenguk ke jendela kayu. Memandang ke arah jalan menanti Hanif yang masih belum-belum pulang lagi dari pagi tadi.

Dia mengeluh. Rasa bimbang mula menyelubungi perasaannya kini.

“Ke manalah kamu pergi ni Hanif.” Keluh Mak Imah.

“Imah…” Panggil Pak Sulaiman yang berada tidak jauh dari tempat Mak Imah berdiri.

“Ya, bang.” Cepat-cepat Mak Imah mendekati suaminya. Dia duduk bersila. Sopan tanda menghormati lelaki bernama suami.

“Ada apa bang? Abang lapar ke? Nak mandi? Atau abang nak apa-apa kah?” bertalu-talu pertanyaan ditujukan kepada Pak Sulaiman. Jelas menunjukkan keprihatinannya sebagai seorang isteri.

“Tak. Abang tak perlukan lagi semua itu.” Kata Pak Sulaiman sambil mengukirkan senyuman manis buat isterinya.

“Abang nak bercakap dengan Imah sekejap, boleh?”

Mak Imah mengangguk. “Cakap sajalah abang. Tak usah meminta izin.”

Seketika Pak Sulaiman mengunci bicara. Mak Imah di sisi masih setia menanti apa yang ingin disampaikan oleh suaminya.

“Abang tak nak Imah paksa Hanif berhenti belajar.” Lembut Pak Sulaiman memberitahu namun tetap di sebalik katanya itu ada ketegasannya.

“Tapi bang, kita tak mampu. Dengan keadaan…” Mak Imah mematikan kata-katanya. Dia tidak meneruskan bicaranya. Bimbang andai dia teruskannya juga nanti hati suaminya akan terguris. Lalu dia mengambil keputusan untuk tidak meneruskannya.

“Abang faham situasi Imah. Dan abang minta maaf kerana di sebabkan keadaan abang yang begini, Imah perlu tanggung keluarga kita.” Pak Sulaiman yang ketika ini sedang duduk bersandar di dinding menggerakkan tangannya lalu diletakkan pada pipi mulus isterinya.

“Abang jangan fikir macam tu.” Mak Imah membalas pegangan tangan suaminya.

“Abang tak nak, anak-anak kita marah ataupun membenci kita hanya kerana kita musnahkan impian dan harapan mereka. Imah kena tahu anak-anak zaman sekarang bukannya macam kita dulu yang boleh dipaksa untuk menurut. Mereka lain. Hanif ada harapan dan impian yang nak dicapainya. Berikan dia peluang untuk kecapinya.”

“Tapi bang, jika Hanif teruskan pengajiannya. Bagaimana dengan yuran pengajiannya? Yuran tu semakin meningkat. Imah tak dapat nak tampung. Lagipun, ketika ini hanya dia sahaja yang Imah rasakan dapat membantu Imah. Nak diharapkan pada Laila, Zulaika dan Syakirin, apalah sangat yang mampu mereka lakukan dalam usia sekecil itu.” Luah Mak Imah.

“Imah tak percaya Allah itu ada? Imah tak percayakan takdirkan-Nya” soal Pak Sulaiman.

Mak Imah diam. Mak Imah menundukkan pandangannya.

“Walaupun kita susah namun itu tidak bermakna Allah tak akan membantu kita. Kita kena yakin pada-Nya. Yakin Allah akan bantu kita. Kesempitan dan kesusahan yang dia berikan ini bukan kerana Dia benci kita tapi tanda dia kasih dan sayang pada kita. Dia nak kita kembali ke sisi-Nya. Nak kita dekatkan diri dengan-Nya. Nak kita kembali menangis dan mengadu pada-Nya. Bukannya untuk kita mengeluh dan menjauhi-Nya.” Berhemah Pak Sulaimah menasihati.

Tika ini, Mak Imah sudah tersedu-sedu dalam tangisan. Kembali insaf atas kekhilafan diri. Oleh kerana, kesempitan hidup dia jadikan alasan untuk memusnahkan impian anak sendiri. Kerana rendahnya ketahanan dan kurangnya kesabaran dalam diri buat dia mengeluh tatkala terus dihujani ujian Allah. Sepatutnya dia bersyukur bukannya mempertikaikannya.

**********

Seusai solat, dia masih di atas hamparan tikar sejadah. Duduk bersila sambil mencari ketenangan dan kelapangan jiwa. Gundah di hati masih lagi berlagu. Kata-kata Fahmi masih segar di mindanya. Masih bermain-main di telinganya.

Tup…tup…tup.

Pintu bilik diketuk dari arah luar. Hanif hanya memerhatikan sahaja pintu itu ditolak perlahan-lahan.

Kelihatan Mak Imah sedang berdiri di hadapan pintu. Dia menyusun langkah mendekati anak lelakinya itu. Senyuman yang menenangkan diberikan buat Hanif. Hanif membalas senyuman itu namun hanya dengan senyuman yang dipaksa-paksa. Dia tidak mampu menafikan bahawa hatinya masih terguris dan terkesan dengan kata-kata ibunya.

Mak Imah duduk bersila di sisi anak sulungnya itu. Perlahan-lahan tangannya diangkat mengusap lembut rambut Hanif.

Hanif membiarkan sahaja. Saat tangan seorang ibu menyentuh lembut ubun-ubun anaknya, Hanif mampu merasakan kasih sayang ibunya laju mengalir ke dalam dirinya. Hatinya lentur hanya kerana sentuhan itu.

            “Hanif masih marahkan ibu?” Mak Imah menatap wajah Hanif. Hanif tidak menjawab sebaliknya menundukkan mukanya.

Suasana menjadi sunyi. Yang kedengaran hanyalah bunyi kipas usang yang berputar lemah dan bunyi cengkerik di luar rumah.

            “Maafkan ibu nak. Ibu akui, ibu silap. Ibu tak patut paksa kamu.” Mak Imah diam. Matanya kini berkaca. Dia menahan tetapi akhirnya kalah jua diamuk perasaan.

Hanif mengangkat wajah ketika mendengar ada esakan dari ibunya. Bingkas dia menggerakkan dirinya mendekati ibunya. Dia menyapu titisan air mata di pipi ibunya. Dia dilanda rasa bersalah dan berdosa kerana disebabkan dia ibunya menangis.

            “Ibu tak bersalah. Hanif yang bersalah. Sepatutnya Hanif kena faham situasi ibu.” Ujar Hanif bersama tangisan.

Mak Imah mengapai tangan Hanif yang masih melekat di pipinya. Menggengam erat tangan itu.

            “Teruskan impianmu nak. Ibu takkan larang. Ibu izinkan kamu kejar cita-citamu.” Kata Mak Imah sambil mengusap pipi Hanif.

            Hanif menggeleng-geleng.

“Tak ibu. Hanif akan bantu ibu. Tak mengapalah jika Hanif terpaksa berhenti sekolah pun. Asal ibu, ayah dan adik-adik bahagia, Hanif akan turut bahagia. Hanif akan turuti semuanya yang ibu mahu Hanif lakukan.” Kini hatinya benar-benar redha. Andai ini sudah ditakdirkan buatnya, dia terima. Tidak mengapalah andai impiannya hilang, asalkan dia tidak kehilangan keluarga yang dicintai.

“Jangan Hanif. Jangan kerana ibu engkau musnahkan segala impian yang pernah engkau wujudkan. Pergilah kejar dan capai impian itu. Ini harapan mak dan ayahmu. Jangan hampakan kami.” Tegas Mak Imah.

Tangisan Hanif kian mengendur. Tika mendengar bicara ibunya, dia merenung ibunya. Mata mereka bertaut. Ibu mengangguk membenarkan apa yang baru dikatakannya.

"Mak redha andai Hanif teruskan impian Hanif ?” Soal Hanif untuk mendapatkan kepastian.

Sekali lagi Mak Imah mengangguk. Tanda redha. Hanif terus memeluk erat ibunya. Air mata kian laju kembali membasahi pipi. Teresak-esak dia dalam dakapan ibunya.

“Terima kasih, ibu. Hanif janji akan capai impian itu. Hanif janji akan bela keluarga kita ini. Hanif janji akan ubah hidup kita ini.” Janji Hanif dalam keadaan suara yang terserak-serak. Dia masih dalam pelukkan ibunya.

Mak Imah menepuk-nepuk lembut belakang anaknya. Dia mengeratkan lagi pelukkan anaknya itu. Malam itu malam yang sungguh syahdu buat dua beranak itu. Malam yang mengusirkan segala gundah di hati. Menggantikannya dengan pancaran sinar pelangi di hati.

                                                                           
                                                                        -TAMAT-

Teroka Alam-Nya


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ


16 September 2015

Setahun berkelana di bumi Terengganu Darul Iman. Akhirnya dapat juga merasai keindahan tempat-tempat menarik yang ada di negeri ini.

Jarang dapat keluar dari UNiSZA walaupun sebenarnya boleh je keluar jalan-jalan tu... tapi almaklumlah kekangan yang ada buat diri sekadar mengigit jari je tengok kawan-kawan yang sudah berjalan merata-rata tempat di Terengganu ni.

Aku sorang je kot yang terperat dalam UNiSZA. Cuti pun dihabiskan dalam kampus. Tak keluar langsung. Tak bersosial. Teruk betul.

Tempoh hari, waktu cuti sempena 'Hari Malaysia' Alhamdulillah, rezeki... ada teman sekuliah ajak mendaki bukit.

Disebabkan peluang dah terhidang di depan mata, jadi tanpa berfikir panjang terus terima pelawaannya.

Berpagi-pagian aku hari tu. Maklum nak mendaki bukit. Semangat berkobar-kobar. Tak sabar nak segera sampai ke destinasi yang dituju.

Menggunakan kenderaan pacuan empat roda milik seorang teman yang berasal dari Terengganu juga, kami ke sana. Kami berenam.

Bila sampai saja di kaki bukit, masa tu dah ramai orang yang berada di situ. Ada yang sudah selesai mendaki dan ada yang sama seperti kami yang baru sahaja nak memulakan pendakian.

Memandangkan hari tu hari cuti umum jadi ramai jugalah pengunjung yang datang untuk mendaki. Tak kira kecil besar, tua muda... semua ada.

Disebabkan bukit ni dah ada laluan jalan  ber'tar jadi ianya senang untuk sesiapa saja yang nak mendaki. Tak serumit mendaki bukit-bukit lain yang perlukan alat-alat keselamatan ketika mendaki.

Oh ya, secara ringkas tentang bukit yang aku dan teman-teman daki ni namanya Bukit Besar. Terletak betul-betul dekat kawasan Kuala Terengganu, kalau tak silap laa. Ketinggian bukit ni lebih kurang 700-800 meter dari aras laut. Boleh tahan tinggi jugalah. Lenguh kaki nak memanjat untuk sampai ke puncak. 

Masa awal pendakian, ok lagi sebab jalannya tidak terlalu curam dan menjunam. Tapi bila sampai di pertengahan... ya Allah, macam nak panjat tangga pula rasanya. Tinggi. Lelah rasanya.

Dan satu petua bila mendaki ni, jangan berhenti selagi tak sampai ke puncak. Kalau berhenti, kita akan mengambil masa yang lama untuk kembali mendaki dan boleh menyebabkan kita jadi lebih penat.

Hampir 45 minit rasanya, kami mendaki untuk sampai ke puncak. Dan sepanjang perjalanan mendaki tu, kami disajikan dengan pemandangan pagi yang sangat indah. Serius, tak tipu.

Dengan pohon-pohon hijau yang tumbuh menjalar. Udara yang segar dan nyaman. Burung-burung berkicau-kicauan berterbangan ke sana sini. Awan-awan berarak sedikit mendung menyerikan lagi suasana pagi tu. Memang hebat dan menariklah panorama yang ditayangkan tika tu. Rasa berbaloi, keluar jauh-jauh dari UNiSZA untuk datang ke situ.

Syukur rasanya sebab Allah masih sudi memberi peluang kepada aku untuk melalui semua ini. Masih diberi kudrat tenaga yang kuat lagi untuk membuat pendakian melihat kebesaran-Nya. Masih diberi kelapangan waktu untuk diluangkan bagi menikmati keindahan alam ciptaan-Nya yang penuh dengan rahsia penciptaan dan keistemewaannya yang tersendiri. Alhamdulillah...

Allah takkan cipta sesuatu itu,
sia-sia sahaja.
Pasti ada tujuannya.

Sebenarnya,
Allah nak kita lihat,teliti dan kaji
segala yang ada di sebalik rahsia
penciptaannya itu.

Dari situ,
kita akan tahu betapa
hebatnya kebesaran dan kekuasaan Allah.

Hati Yang Terisi

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ



9 September 2015,

Alhamdulillah, berkesempatan  menjadi salah seorang fasilitator bagi satu program anjuran Kepitar (Kesatuan Pelajar Islam Terengganu) di SMK Belara.

Ini kali kedua aku menjadi fasi. Tiba-tiba pula rasa rindu waktu pertama kali jadi fasi di SK. Kedai Buluh.

Subhanallah, cepat betul waktu berlalu.

Untuk program ni, buat pertama kali aku menjejak kaki ke sekolah menengah harian biasa. Bila saja berada di situ,  terasa asing. Aku sendiri tak mampu nak mengambarkan keterasingan yang dirasai ketika itu. Yang pasti perasaan itu sungguh berbeza dengan apa yang pernah aku rasa ketika di sekolah aku dulu. Maklum suasana berbeza, memang akan rasa macam tu.

Saat melangkah menuju ke dewan program. Jantung berdegup kencang. Berdebar. Gemuruh. Berkali aku menyoal diri sendiri. Mampukah aku melakukannya?

Aku jadi tak keruan. Minda aku kosong. Apa yang perlu aku kongsikan kepada adik-adik di sini nanti.

Argh, aku nak menangis.

Namun, saat aku dilanda pelbagai perasaan rupanya aku tidak bersendirian. Aku ada rakan yang berkongsi rasa sama denganku. Kami sama-sama menyakinkan antara satu sama lain. Cuba lakukan yang terbaik. Cuba menjadi yang terbaik.


"Bila kita tolong agama Allah, Allah akan tolong kita"
(Surah Muhammad 47:7)


Dengan lafaz basmallah.

Aku melangkah memasuki ruang dewan. Mata-mata terus memandang memerhatikan gerak-geri aku dan teman fasi yang lain. Agak gugup apabila terus dipandang. Tak selesa.

Program dimulakan dengan fasi memperkenalkan diri masing-masing. Bermula dengan nama, asal dan juga nama panggilan. Alhamdulillah, aku dapat lakukan walaupun masih ada rasa sedikit nervous.


Seterusnya pelajar dipecah mengikut beberapa kumpulan. Aku diberi tugas untuk mengendalikan satu kumpulan pelajar perempuan bersama dengan seorang lagi fasi.



Slot pertama ialah "Satukan Hati Kami." Aktivitinya yang terdapat dalam slot ini pertamanya ialah Ta'aruf (Memperkenalkan diri). Kali ini pelajar yang memperkenalkan diri mereka kepada para fasi.

Setelah itu, kami teruskan dengan aktiviti 'Pecah Bendungan'. Yang mana setiap pelajar perlu mengeluarkan jari telunjuk tangan kanan dan membuka tangan kiri. Jari telunjuk perlu diletakkan di atas tapak tangan kiri kawan mereka yang berada di sebelah kanan. Apabila disebut perkataan 'tangkap'. Tangan kiri perlu menangkap jari telunjuk kawan dan elakkan jari telunjuk sendiri dari ditangkap.

Lepas permainan itu, sambil menunggu untuk menunaikan solat asar. Aku berkongsi cerita bersama adik-adik perserta. Bertanyakan tentang cita-cita mereka. Tentang pelajaran mereka dll.

"Apa cita-cita awak?" Aku bertanya pada salah seorang daripada mereka.

"Saya nak jadi ustazah." Jawabnya sambil ketawa-ketawa kecil.

"Wah, baguslah tu. Insha-Allah, nanti moga cita-cita awak tercapai. Nanti boleh masuk Ustazah Pilihan." Kataku sambil memandangnya. Dia tidak lagi ketawa. Hanya tersenyum dan akhirnya dia tertunduk malu dengan responku.

Aku terus bertanya pada yang lain. Saja aku terus bertanya, tak nak mereka rasa boring.

"Awak datang ni, cikgu paksa ke atau memang diri sendiri nak datang?" Sekali lagi aku bertanya.

"Sendiri nak datang." Pelajar di sebelah kananku menjawab.

"Taklah, kami bermasalah." Belum sempat aku bersuara, ada yang menambah.

Bermasalah? Aku termangu. Membisu diri. Aku memandang ke arah yang bersuara tadi. Pelajar yang sama, yang tadi cita-citanya menjadi ustazah. Aku merenungnya matanya.

"Awak tak bermasalah. Awak sebenarnya istimewa. Awak tak patut cakap diri awak bermasalah."

Pelajar itu merenung tepat ke arahku. Mata kami bertaut. Matanya sedikit berkaca. Namun dia menahan. Dia tersengih menutup rasa sebak yang tiba-tiba meresap dalam jiwa.

"Kalau awak sendiri yang cakap diri awak bermasalah. Tak mustahil orang lain akan kata sedemikian pada awak." Aku menyambung. Dia diam.

Aku meneruskan bicaraku.

Lebih kurang pukul 4.30 petang, program berhenti buat sementara waktu bagi memberi ruang untuk menunaikan solat asar. Ketika di surau, macam-macam gelagak yang aku lihat.

Ada salah seorang pelajar, boleh kata kasar dan ganas tingkah lakunya sampai memaksa-maksa salah seorang fasi agar memberi nombor telefon fasi tersebut kepadanya. Namun fasi itu berkeras tidak memberi dan tidak melayan permintaan pelajar itu. Aku hanya mampu menggeleng-geleng kepala melihat situasi itu. Tak terkata.

Selesai solat, program diteruskan dengan slot kedua : Penghayatan Ibadah : "Aku Hamba Allah." Peserta ditayangkan satu video. Perhh... video tu memang menyayat hati. Sampai ada yang menangis. Siap teresak-esak lagi.

Antara mereka itu, pelajar yang tadi aku nampak di surau yang berwatakkan sedikit kasar dan ganas.

Tadi, dialah yang paling nakal dan banyak bersuara ketika dalam program. Namun, setelah ditayangkan video itu, dialah antara orang yang menangis sampai teresak-esak.

Subhanallah, Allah nak tunjuk pada aku.

Walau sekeras mana hati seseorang manusia itu,
bila sekali Allah nak sentuh hati dia,
dia akan jadi manusia yang tersangat lembut hatinya.
Sehinggakan apabila disebut nama Allah bergetar hatinya.


Subhanallah. Semoga aku juga dikurnia perasaan itu.

"Bagus dia, sebab dia jujur pada diri dia." Kataku pada seorang pelajar di sebelah kananku.

Ya, dia jujur pada dirinya. Mungkin dulu orang anggap hati dia sungguh keras, cakap apa pun langsung takkan berkesan. Dia takkan menangis.

Persepsi itu telah buat dia jadi seorang yang benar-benar keras. Namun hari ini, dia jujur pada diri sendiri. Dia tidak kuat untuk menahan sebak apabila hati disentuh lembut Hidayah Allah. Dia tunjukkan dia bukan kuat ataupun keras seperti apa yang mereka sangkakan. Hari ini dia berlaku jujur. Jujur pada dirinya dan mereka yang lain.

Masa terus berlalu. Tup-tup, program sudah hampir nak berakhir. Aku kembali melihat diri sendiri. Kembali menilai tindak-tandukku sepanjang program berlangsung. Apa yang aku rasai tika ini. Hati aku terisi. Dah tak kosong dari sebelum ini. Aku bahagia. Aku gembira. 


11 Sept 2015
2.23 a.m

by: hidaynadhir 

Dunia


Jika aku diberi peluang ataupun kuasa untuk menjedakan masa buat seketika waktu, aku ingin ! Aku ingin melakukannya.

Aku ingin berhenti seketika dari terus dihimpit oleh kesibukan dunia. Aku ingin berhenti seketika dari terus memikirkan masalah-masalah dunia. Aku ingin berhenti seketika dari terus terbuai dan tertipu dengan dunia.

Dunia, sememang indah di mata manusia. Keindahan yang menghiasi permukaannya buat manusia terbuai sehingga membuatkan manusia terlena dalam sedar.

"Manusia ketika hidupnya walaupun jasad bernyawa namun sebenarnya mereka sedang tertidur. Dan mereka hanya akan tersedar saat ajal datang menjemputnya."

Aku,

Juga sama seperti yang lain yang kadang-kala terperdaya dengan keindahan dan kenikmatan dunia yang tertayang di hadapan mata.

Saat diri terbuai dengan semua itu, fikiran hanya ditumpukan pada kehidupan dunia. Setiap saat minda hanya memikirkan tentang dunia dan dunia. Sehingga diri mengabaikan apa yang perlu diutamakan. Lama-kelamaan, tanpa disedari hati dan jiwa jadi kosong.

Sampai suatu ketika kekosongan itu bagaikan mencengkam jiwa sehingga menyebabkan aku merasakan kehidupan yang dilalui kini bagaikan tiada maknanya. Semua itu benar-benar menyeksa.

Perasaan itu buat aku rasa nak menangis. Menangis sekuat-kuatnya. Saat itu tiada kata-kata yang mampu mengambarkan apa yang aku rasai tika itu. Inilah akibatnya, apabila diri terus-terusan memikirkan urusan dunia.

Hebat kan dunia,

Dalam diam, dia lenakan manusia dan buatkan manusia melupakan apa yang sepatutnya mereka fikirkan.

"Ingatlah, dengan mengingati Allah S.W.T , hati-hati akan menjadi tenang." -(Surah Ar-Ra'd, 13 : 28)



by: hidaynadhir

Bingkisan Hidup


Dia yang termenung,
bersendirian di bawah purnama bulan,
air mata sudah lama terhenti,
kering,
namun jiwanya
masih lagi menangis berduka.
Diri tidak henti memikirkan
peristiwa lalu,

dia benar-benar terseksa
jiwa batinnya terluka,
 
Mengapa kejam dunia kepadanya?
Mengapa dia yang perlu melalui semua ini?
 Mengapa dirinya?

Soalan demi soalan
terus muncul di benak,
meminta untuk dijawab,
namun sampai kini setiap persoalan itu
masih lagi terbiar tidak
terjawab.

Jeritan batin
terus menghimpit diri
sampai bilakah derita ini akan terhenti?

Begitu berat derita
yang ditanggungnya tika ini,
dia benar-benar kelelahan.
dia sendiri tidak pasti
adakah dirinya masih lagi
mampu bertahan ataupun tidak.



Cerpena : Engkau Sahabatku


Aku memeluknya erat. Kegembiraan jelas terzahir di wajah kami. Kesyukuran tak putus meniti dari bibirnya, begitu juga aku. Berita daripadanya buat aku begitu gembira dan bahagia. Dia datang membawa khabar gembira. Katanya pemohonan kami untuk menyambung pengajian ke institusi tinggi, diterima.

Menambahkan lagi kegembiraan, kami ditawarkan ke institusi yang sama. Itulah impian dan harapan kami. Dan disebabkan impian itulah buat kami bersemangat untuk terus berjuang bersama bagi memastikan ianya terealisasi.

Segala kesukaran dan keperitan yang kami lalui dahulu akhirnya digantikan dengan sesuatu yang sungguh berharga dan yang sangat kami nantikan.

Kami melangkah dengan semangat, harapan dan impian baru bersamanya kami bawa perjuangan dahulu. Perjuangan yang takkan pernah kami tinggalkan. Perjuangan yang menjadi tujuan utama kami untuk terus bernyawa. Perjuangan untuk menjadi hambanya yang teguh berdiri berjuang mengangkat kalimah-Nya ke punjak tertinggi. Semua itu kami pasakkan dalam diri agar haluan yang bakal kami lalui nanti akan terpandu.

Waktu terus berputar. Kini, aku menginjak ke tanah baru. Di tanah yang menjadi rebutan mereka yang tagihkan ilmu. Saat kaki melangkah masuk, pelbagai manusia aku temui. Ragam dan kerenah mereka buatkan aku belajar sesuatu. Inilah kehidupan. Sebuah kehidupan baru yang bakal aku tempuh dalam beberapa tempoh akan datang dan mereka itu jugalah yang sentiasa akan aku temui sepanjang tempoh tersebut.

**********

Aku dan dia sentiasa bersama. Ke mana sahaja dia berada pasti akan ada aku di sisinya. Keakraban kami memang sudah diketahui ramai sehinggakan apabila orang mengenalinya pasti mereka juga mengenaliku. Dan begitu juga sekiranya orang mengenaliku pastinya mereka turut mengenalinya.

Seringkali kami ditanya, tidak jemu ataupun bosankah kami sentiasa bersama?

     "Kenapa nak jemu ataupun bosan. Kalau bersahabat atas nama Allah... insha-Allah perasaan tu takkan kita rasa bila bersamanya. "

Jawapan itu yang sering keluar dari bibirnya saat ditanya sedemikian dan jawapannya itu sering aku pinjam untuk menjawab persoalan yang sama.

Masa begitu pantas berlalu. Dalam sedar, kini usia pengajian kami hanya berbaki beberapa bulan lagi. Begitu banyak pengalaman yang aku lalui dan daripadanya banyak mendidik aku menjadi matang dan dewasa. Pengalaman itu cukup berharga dan jika ingin dihitung nilainya pastinya tidak terhitung.

Dan dia banyak sekali membantuku. Sejak dari dulu lagi. Jika aku jatuh, dialah yang sentiasa sudi menarik aku untuk kembali bangkit. Jika aku dilingkari dengan masalah, dialah yang sentiasa datang kepadaku membantu apa yang termampu. Jika aku sakit, dialah yang akan di sisi menemaniku sehingga aku kembali sembuh. Jika aku dicemuh dan dikutuk, dialah yang akan berada di hadapanku untuk melindungi.

Pernah suatu ketika dahulu, aku difitnah hingga aku dipinggir dan disisihkan tetapi dia tidak memperlakukan aku seperti yang lain. Sebaliknya dialah yang bangkit mempertahankan hak aku. Dialah yang berjuang mengembalikan maruahku.

Aku jadi malu padanya. Begitu banyak aku terhutang budi padanya. Namun sekalipun dia tidak meminta untuk dibalas sebagaimana yang dilakukannya kepadaku.

"Kau tak payah balas apa-apa. Cukuplah kau ada di sisi aku."

Itulah yang sering dipintanya daripadaku. Kerana itu aku telah berjanji pada diriku dan bertekad tidak akan sesekali meninggalkannya sendirian melainkan ajal yang memisahkan kami.

**********

" Amir, terima kasih ya sebab sudi jadi sahabat aku."

"Iskandar… sepatutnya aku yang patut berterima kasih pada kau. Aku yang banyak terhutang budi daripada kau."

"Tapi aku tetap nak ucap juga."

Dia tersenyum sambil pandangannya dilontarkan jauh ke tengah tasik yang terbentang luas.

"Amir, nanti kalau lah aku dah tak ada lagi di samping kau... Kau kena janji dengan aku, kau akan teruskan perjuangan kita ya. Jangan mengalah walau aku tiada di sisi kau. Aku yakin kau mampu lakukannya tanpa aku."

Aku memandangnya. Wajahnya aku tenung dalam-dalam.

"Kenapa kau cakap macam tu?"

Dia menatapku. Senyuman terukir di bibirnya.

"Takdelah... Kita ni kan manusia Amir. Selama mana kita hidup pun, kita akan tetap kembali pada-Nya." Ringkas dia menjawab.

Aku terdiam. Dia menepuk lembut belakangku.

"Jangan risau Amir. Aku hanya katakan kalaulah semua itu berlaku. Belum tentu berlaku lagi. Tapi jangan pula kita menganggap semua itu tak berlaku. Akan tetap berlaku cuma... bila waktunya, belum kita ketahui kerana semua itu masih lagi menjadi rahsia-Nya."

Aku seperti tadi. Diam membisu. Jiwaku tika ini dilanda suatu perasaan yang aneh. Walaupun dia berusaha memujuk dengan kata-katanya sebentar tadi, tetap itu tidak mampu mengusir perasaan yang mula menguasai jiwaku kini. Sukar untuk aku terjemahkan perasaan itu dalam bentuk kata-kata.

Sejak hari itu, perasaanku jadi tidak menentu. Bimbang. Takut. Aku rasai semua itu. Tetapi aku tidak pasti mengapa. Berkali-kali aku mengadu pada-Nya, petanda apakah ini?

**********

Aku berlari. Pantas. Aku ingin secepat mungkin sampai ke destinasi yang dituju. Air mata tak henti-henti mengalir. Berita yang baru diterima benar-benar mengejutkan aku. Antara mimpi atau realiti. Antara benar atau tidak. Aku inginkan kepastian. Aku ingin melihat dengan mata kepalaku sendiri.

Jauh aku berlari. Jarak antara kolej kediamanku dengannya boleh dikatakan jauh. Namun itu semua tidak aku pedulikan lagi. Aku ingin pergi mendapatkannya. Malam yang kelam itu aku redah jua.

Ketika aku sampai di hadapan kediamannya, aku lihat orang ramai mula mengerumuni tempat tersebut. Aku mempercepatkan langkah mendekati mereka. Perlahan-lahan aku mencelah masuk.

Lututku terasa longlai saat terpandang wajah jasad yang kini terbaring kaku di hadapanku. Aku jatuh melutut bersama tangisan. Saluran pernafasan aku seakan tersekat sehingga menyukarkan aku bernafas dengan baik.

Saat itu, persekitaranku seakan berputar-putar. Aku tertunduk. Sekelilingku menjadi gelap. Aku tak dapat bertahan dan akhirnya aku tersungkur tidak sedarkan diri.

**********

Aku memandang jasadnya seketika. Perlahan-lahan papan berbentuk persegi itu aku angkat menutupi ruang memisahkan aku dengannya. Air mata mengalir tanpa dipinta. Pantas aku menyekatnya. Aku tidak ingin menghantar pemergiannya dengan tangisan.

Aku naik ke permukaan bumi. Tanah mula menutupi tempatnya. Kini wajah dan jasadnya tidak lagi mampu untuk aku tatapi. Kini, aku terpaksa meninggalkan engkau sendirian, sahabat. Aku perlu melakukannya walaupun jiwaku tidak merelakannya.

"Amir, ini surat yang Iskandar titipkan untuk kamu kepada ummi beberapa hari lalu." Ummi menghulurkan sepucuk surat kepadaku.

Wajah ummi aku tenung seketika sebelum surat di tangannya aku gapai.

"Ummi minta maaf sebab rahsiakan hal ini daripada pengetahuan kamu. Iskandar yang inginkan ummi rahsiakannya. Nak tak nak... ummi terpaksa akur dengan permintaannya."

     "Takpe ummi. Ummi tak salah apa-apa pun pada saya."

     Ummi telah menceritakan segalanya kepadaku. Menurut cerita ummi, Iskandar telah disahkan menghidap penyakit leukemia sejak empat bulan yang lalu. Lagi menyejutkan mereka penyakit itu telah berada di tahap keempat. Tahap yang kritikal. Iskandar sepatutnya ditahan di hospital namun dia berkeras untuk tidak berbuat demikian. Dia ingin meneruskan pengajiannya. Berkali-kali ummi memujuknya agar mendapatkan rawatan tetapi dia tetap dengan keputusannya.

            Tempoh hari, teman sebilik Iskandar menemuinya terlantar tidak sedarkan di dalam tandas. Mereka tidak sempat menyelamatkannya kerana ketika mereka menemuinya, Iskandar telah tiada.

"Terima kasih kerana Amir kerana sudi hadir dalam kehidupan kami sekeluarga. Terima kasih kerana sudi menjadi sahabat kepada putera ummi." Ummi tersenyum kelat

       Jiwaku sebak mendengar bicara ummi. Aku tidak mampu membalasnya. Lidahku kelu seketika.  Melihat aku yang membatukan diri, ummi meminta izinkan untuk beredar. Aku hanya sekadar mengangguk.

       Kini aku tinggal aku sendirian bersama sepucuk surat yang masih tersimpan rapi di dalam sampulnya. Lambat-lambat aku buka sampul tersebut.

Buat sahabatku, Amir Furaihah.

Mungkin ketika engkau membaca surat ini aku sudah tiada di sisimu lagi. Aku telah jauh meninggalkan engkau. Jarak kita kini jauh beribu batu. Tiada lagi pertemuan antara kita di bumi ini.

Sahabatku, terima kasih kerana sudi hadir dalam hidup aku. Sudi menjadi peneman dan pendampingku.

Maafkan aku kerana terpaksa pergi meninggalkan engkau terlebih dahulu. Aku perlu kembali ke sisi-Nya.

Sejujurnya, aku ingin terus di sampingmu namun untuk aku kecapi di dunia mungkin ianya sukar. Tidak mengapa sahabatku, Insha-Allah... di sana nanti kita akan bertemu kembali dan nanti aku akan sentiasa bersamamu.

Sahabatku, ingat... jangan lupakan perjuangan kita. Teruskannya. Capai impian dan harapan yang kita wujudkan dahulu. Jangan mengalah dengan pemergianku. Aku percayakan engkau. Teruskan melangkah walaupun aku tidak bersamamu lagi.

Salam sayang daripada sahabatmu, Haikal Iskandar.

Aku menangis. Berat jiwaku untuk melepaskannya pergi. Sungguh aku merasai kehilangan ini. Namun kerana ketentuan-Nya, aku terpaksa akur dan merelakannya. Dia lebih mengetahui segalanya dan pastinya dia tahu apa yang terbaik buat kami.

Aku akan terus melangkah sahabat dan akan ku gapai segala impian dan harapan yang kita semai dahulu. 


‘Sahabatku... Moga bertemu di sana nanti. Nantikan kehadiranku di sisimu suatu hari nanti.’



-hidaynadhir-
3 Julai 2015